Monday, September 24, 2012 | By: dewantyajeng

Renungan Mau Tidur


Postingan ini dibuat malam hari, saya sedang berbaring dengan leganya di tempat tidur kamar kosan saya. Dibarengi perut lapar jugak lah, tapi tenaaang...ada biskuit keju pengganjal rasa lapar menjelang tengah malam. ˘.˘ΉªĹªΉ—.―ΉªĹªΉ•••...


Oke, malam ini saya merasa ada yang gak biasa ketika berada di kamar. Kenapakah itu?


Kamar berantakan? Udah biasa. . .

Setrikaan numpuk? Biasa itu mah. . .
Saya tidur sendiri? YA MEMANG!
ckckck

Bukan. . .bukan hal2 di atas yang saya maksud. Malem ini gak biasa karena saya masih sempet2nya berbaring di tempat tidur dengan mata terbuka jam segini. Biasanya kalo jam segini masih di depan laptop ato megang buku...atau sebaliknya, saking capeknya langsung 'bleksek' tidorrr...tapi malem ini enggak. Saya memang ngantuk, tapi masih sempat memanjakan mata saya menatap sekeliling kamar, dan...nah! Di sini saya senyum2 sendiri sambil mikir2 gitu...gilak, ni kamar ternyata kalo beres gini nyaman banget ditempatinnya. Aktivitas apapun di dalam kamar jadi enak ngejalaninnya. Betah gitu.

ah pokoknya berasa seneng & nyaman lah tinggal di sini. Yang langsung terpikir oleh saya adalah: 
"Suatu hari nanti ketika sudah tamat kuliah, saya PASTI akan sangat merindukan kamar ini"

Ya, saya sudah menempati kamar ini setidaknya 6 bulan terakhir, dan di kosan ini udah hampir 2 tahun.


Warna catnya yang merah muda, aksesoris yang saya lekatkan di dindingnya...ah, seandainya kamar ini dengan mudah bisa saya bawa kemana - mana. . .


Saya kembali memandangi empat sisi dindingnya. Setiap pojok ada perannya dan kenangannya masing2. Salah satunya pojok meja belajar, tempat hampir 95 % aktivitas saya di kamar ini bertumpu.


Sedihnya, saya harus pindah minggu depan ke rumah punya orang tua, yang letaknya agak jauh dari kampus. Huuuufh...gak papa lah ya, anggap aja proses yang menyertai suksesnya orang sukses. Asssek! Aamiin...


Sekali lagi, suatu hari nanti: saya pasti merindukan kamar ini. . .


see ya @ next chapter!

Uneg2 part17

*postingan terlewatkan

Huffffffhhh......malem ini saya gak punya kerjaan, walaupun pikiran banyak. Yah gak apa2, artinya tubuh saya bagi kerja lah. .karena biasanya kan emang gitu. Kalo gak otak yang capek, yah badan...gak jarang juga: keduanya. Hahahaha #ketawamaksa
Okeh, I call this posting is a kind of random posting. Ya kayak judulnya, uneg2. Bebas lah mau ngomongin apa aja, gak ada yang bisa ngelarang. Toh dalam hidup, diri saya sendiri yang memang berhak menentukan keputusan final dalam suatu kondisi dan menjalani konsekuensinya. Oke ini terlalu lebay.
Eumm apa aja ya yang mau saya ceritain? (saking randomnya)
Oh ini aja deh, kesan2 waktu liburan. Yaaa...jadi pas liburan semster genap + Idul Fitri kemaren, saya menghabiskan (lumayan) banyak waktu di membaca buku (saaah...). salah satunya berjudul “Dream Catcher”, penulisnya Alanda Kariza. Asyik yah namanya? Bukunya juga asik. Nih:
 
     Isinya inspiring dan jiwa muda banget, yah sedikit beda memang dari buku2 motivasi yang saya pernah baca, semisal Rich Dad, Poor Dad; Setengah Isi Setengah Kosong; Notes From Qatar, de el el. Dream Catcher lebih ke bagaimana kita mengintervensi kondisi di sekitar kita yang kita rasa perlu perubahan ke arah lebih baik. Dream Catcher lebih ke arah memotivasi kita ke arah social project yang bermanfaat buat orang banyak. Dan yang pasti, Dream Cather membantu kita lebih termotivasi mewujudkan mimpi – mimpi kita. The power of Dreams!
Singkat cerita, abis baca buku ini saya langsung menulis di secarik kertas, yang isinya “bucket list”. Ya, bucket list itu adalah jabaran dari mimpi – mimpi kita. Saya pernah ingat kata orang bijak “Silahkan bermimpi setinggi – setingginya, bahkan yang gak masuk akal. TAPI, mewujudukannya harus tetep dengan cara yang masuk akal” J
So, sampai detik postingan ini dibuat, baru ada 19 mimpi yang saya buat. Mau tau? *sokbikinpenasaran hahaha...pokoknya salah satunya adalah: saya bisa khatam Al –Qur’an minimal sekali lagi sebelum nikah. Huwedeeeeeeeeh!
OK itu cerita liburan.

Cerita laennya, kemaren2 saya baru liat video serial singkat di Youtube yang dibikin Raditya Dika, penulis dan comic favorit saya. Judulnya: Malam Minggu Miko. Nih dia:

Singkat tapi lumayan lah, menghibur.

Nah, untuk cerita berikutnya...cerita kuliah semester ini aja ya kayaknya. Oke, saya masih bimbang sebenernya antara fokus seminar atau memperbaiki nilai yang masih cetek2 (Aduh, 'cetek ' ya bahasanya?) Iyah, yang gak asik lah pokoknya dibawa lulus. Hihihi...tapi saya coba susun aja semampu saya. Tadi pagi sekitar jam 10, saya kumpul draft tersebut. I’m not sure why, gak tau ini pertanda apa, tapi kok kayaknya dari awal, semua proses kuliah di semester ini termasuk seminar, saya jalani dengan...eghm..santai sekali. Eh enggak ding, lebih tepatnya kurang persiapan sekali. Leha – leha gitu...gak ada panik, rempong,sibuk, atau apalah namanya. Mungkin karena udah terbiasa dengan kondisi yang chaos gitu kali ya kalo ada tugas, jadinya gak bisa anteng. Wufh.

Untuk urusan organisasi sendiri, saya memilih turun jabatan dari koordinator menjadi staf. 
Insha Allah bisa lebih produktif
Aamiin. Yiha!

     Nah, specially today. Tiga hari ke depan, organisasi UKM yang saya ikuti mau ada kegiatan di tanggal 8 – 9 September 2012. Dan saya harus membatalkan acara perform kelompok paduan alat musik yang saya ikuti juga di tanggal tersebut. Kenapa? Padahal gak tanggung2 loh, acara perform itu di hotel ternama, dalam rangka ulang tahun kampus, kami (yang perempuan) diminta berpakaian resmi, gaun, sepatu “cewek” (if u know what I mean), udah pake nama grup lagi. Latihan juga udah lumayan topcer. Ah, tapi ada sisi lain kenapa saya memilih acara organisasi yang satu lagi. SEMANGAT dari TEMAN – TEMAN. Proaktifnya mereka dalam mengusahakan terselenggaranya kegiatan ini, kerelaan mereka untuk hadir rapat dan tetep stay together di saat keadaan sulit. Itu,,,itu,,hal yang saya rasa harus di-appreciate. Walopun saya harus merelakan acara perform tadi. Hikz... :’)
Someday Allah pasti akan kasih ‘bayaran’ yang lebih fabulous dari itu. Yiha!

   Kemaren baru nonton The Expendables 2. Uwoow...Fabulous! semua aktor kawakan laki - laki dikumpulin dalam satu screen. Apa gak mantap kali tuh? Arnold Swasanaseger, Van Damme, Stallone, Bruce Willis, Chuck Norris, Andy Lau, Jason Statham, dll. Wajeb nonton, tapi bukan buat yang gak kuat jantung. Hihihi...

c ya @next chapter

Dikerjain Abis. . .

CILUUUUUUKKK....BBBAAH!!!
Here we go again. .  !*kata Paramore

Nulis lagi ahhh. . .ada aja nih cerita yang mau saya share. Ohya, FYI, ini adalah hari - hari dimana sebentar lagi menuju hari raya Idul Fitri. Yep! 3 hari lagi lebaran cuy. . .(ya, ya, ya..)

Nah, carito edisi Ramadhan kali ini masih seputar kuliah, organisasi / komunitas, dan kawan- kawan saya...

Saya mulai dari yang paling berkesan belakangan ini dulu ya. Baiklah...subjudulnya:
saya dikerjain penyiar radio secara on air jam 4 pagi !
*sekali lagi  JAM EMPAT PAGI !!!
(kamera...kamera...please zoom in - zoom out donk! Lol)

Iya, 
jadi ceritanya begini:
kita flash back ke beberapa hari sebelum telepon gelap ini datang (Ya iyalah telepon gelap, wong jam 4 pagi). Nah, saya bareng temen - temen komunitas (yang di bawah marketing PR stasiun TV swasta itu) mau buat kegiatan nih, bertajuk #RamadhanKreatif, kita ada ide buat kegiatan baksos ke panti asuhan, tapi dikemas dengan acara ramah - tamah bareng komunitas2 yang ada di Medan. Trus kaaan...kita juga ada ajuin proposal acara ke salah satu “tokoh” yang ada di Medan, buat yaaaah ngertilah, minta bantuan dana tuh, dan ternyata: GAGAL! Mereka bilang waktunya terlalu mepet dan bla..bla..bla..
okeh, masuk ke kisah di subjudul di atas. Jadi, saya sedang terlelap di kamar. Tiba – tiba henpon berdering, sepintas saya liat itu nomornya kode area lokal Medan, tapi gak ngaruh juga sih, toh saya jawab juga.
“Halo...”

-----Nah, bagian setelah kata sapaan tersebut, gak bisa saya ceritakan di sini. Bukaaaan...bukan karena ada rahasia, menjaga nama baik, atau semacamnya. TAPI, karena saya gak inget sama sekali apa yang dia bilang. Soalnya beneran gak nyambung, gak ngeh, gak connect waktu baru jawab teleponnya-------

Jadi, beberapa menit di awal pembicaraan itu, bahkan saya belum nangkep: dia itu siapa, apa tujuannya nelpon, dia ngomong apa, dan...sesaat kemudian setelah nyawa saya benar – benar terkumpul, barulah saya ‘ngeh’ bahwa (ceritanya) si penelpon ini (yang ternyata penyiar radio yang usil itu) adalah orang kepercayaannya si “tokoh” tadi. Disitu dia bilang bahwa si “tokoh” itu bisa aja kasih dana ke kami, dengan syarat: nanti pas PEMILU, kami harus pilih dia, harus bisa memprovokasi orang buat pilih dia, bahkan harus bisa menyerang lawan – lawan politiknya dia. Anjriiiit....!!! serem banget gak sih? Pagi – pagi dapet telepon gituan. Lah saya? Politik aja gak ada ngerti – ngertinya, belum lagi gak connect mau ngomong apa. Deugh!
Belum selesai sampe situ, mereka juga bilang: “Kalo ketauan acara ini ngambil keuntungan dari dana yang kami kasih, kami bisa kenai hukuman pidana ya!”
Anjiiiirr...ini orang maunya apa siiih ?!@^)%#@%(}|+
Gelagepanmode: ON

Saya kalang – kabut tuh, panik. Alhasil saya cari jawaban ngeles,
“Saya akan bicarain ini dulu ke temen- temen ya Pak”
Dan ternyata dia jawab...
“Oh gak bisa dong, kita gak bisa lama – lama ni prosesnya mbak. Soalnya kemaren juga kan mbak Dita ada tinggalin nomor kontak ke kita...artinya kita bisa langsung contact mbak Dita aja dong kalo ada urusan apa -  apa,”

*mikir-mikir Iya juga yah, tapi WAIT...seinget saya, nomor kontak yang tertera di proposal tuh adalah nomor ketua dan wakil ketua dari komunitas. Trus, pihak yang nemuin Humas si “tokoh” itu ada...dua temen saya (yang salah satunya si penyiar ini). Lah, trus darimana mereka dapet nomor hp saya coba? Tapi ah, pemikiran saya itu masih kalah dengan kesibukan saya ketika mereka minta saya nyalain radio. (Asliii...amit2 kayak orang dihipnosis. Ieyouh..!)

Gak sampe situ aja, telepon diserahin ke penyiar satunya, yang ngakunya sebagai salah satu ‘fakir miskin’, tujuan baksos kami. Entah iseng demi apa, dia pake nanya:
“Mbak Dita....eghm...mbak Dita udah punya pacar belom?” -.-‘

Abis tu dia marah – marah, nantangin, dia bilang:
“Yakin kalian, kegiatan kalian itu bener – bener bisa bantu kami?”
Uwiedeeeh...apalagi maksud makhluk satu ini???
Dan lagi – lagi WAIT! Kok ada cerita – cerita fakir miskin? Perasaan kemaren tujuan baksos-nya tuh anak – anak panti dah, kok ada tema ‘fakir miskin’? Tapi lagi – lagi pikiran itu kalah sama kesibukan nyari headset buat nyalain radio di hp sebijik lagi nyooooh....
Setelah headset ditemukan, tercoloklah ke hp, nyalain radio, aktifin speaker, pindah ke channel yang diminta, dan...kaget demi gantengnya Tom Cruise setelah cerai...ada suara saya di sana! Asli, di situ sebenernya udah sadar (kalo saya dikerjain), pengen ketawa dan tereak “Sialan!” tapi, Ya Allah...dengan lugunya, ketika mereka bertanya:
“Udah nyala mbak radionya? Ada apa di situ?” saya malah jawab, “Ada saya...”

Oh I swear to God, that’s the most stupid-ridiculous respond I ever give!

Sontak mereka langsung ‘meledak’ ketawa terbahak – bahak lah mendengar keluguan saya yang sebijik itu, maaaann...
Dan terungkaplah sudah skenario kampret satu ini.
Ya ampuuunn..saya langsung gak bisa tidur abis itu, memikirkan ke-jenaka-an mereka dalam merencanakan ini.

Dan lagi, di sisi lain (saya lihat), hal ini udah beneran kayak skenario hipnosis yang penipuan2 itu loh. Ngerasa gak sih? Coba baca lagi deh dari atas... (berani bayar berapa lu Dit, nyuruh2 orang baca ulang?! | Ok, santai...santai...turunin parangnya...*kalem)

Iya loh, bayangin aja *kening berkerut*, kalian gak dikasih waktu buat mikir tuh, terus – terusan dicecar pertanyaan + perintah agar kalian mau melakukan apa yang mereka mau. Dalam kasus mini ini, nyalain radio contohnya. Sambil tetep mikir buat jawabin pertanyaan mereka, saya tetep sibuk tuh ngusahain buat bisa nyalain radio di hp saya.
Nah, jadi pelajaran juga buat kita kali ya? Lain kali kalo dapet telepon dari nomor gak dikenal, dan merasa apa yang dia bilang gak sesuai sama yang kalian pikir / kenyataan? BANTAH aja! Atau matiin sekalian, biar gak kepancing buat ngeladenin dia terus. Tuh!

Waw, sungguh suatu sisi positif yang bisa saya ambil dari keadaan yang mengejutkan ini yah? Ciyeaaalaahh. . . .

Haha
Dan satu lagi: kayaknya bisa deh mulai dari sekarang, yang suka nyalain hp waktu tidur, coba dimatiin aja deh. Biar lebih a.m.a.n. yep!