Monday, September 24, 2012 | By: dewantyajeng

Dikerjain Abis. . .

CILUUUUUUKKK....BBBAAH!!!
Here we go again. .  !*kata Paramore

Nulis lagi ahhh. . .ada aja nih cerita yang mau saya share. Ohya, FYI, ini adalah hari - hari dimana sebentar lagi menuju hari raya Idul Fitri. Yep! 3 hari lagi lebaran cuy. . .(ya, ya, ya..)

Nah, carito edisi Ramadhan kali ini masih seputar kuliah, organisasi / komunitas, dan kawan- kawan saya...

Saya mulai dari yang paling berkesan belakangan ini dulu ya. Baiklah...subjudulnya:
saya dikerjain penyiar radio secara on air jam 4 pagi !
*sekali lagi  JAM EMPAT PAGI !!!
(kamera...kamera...please zoom in - zoom out donk! Lol)

Iya, 
jadi ceritanya begini:
kita flash back ke beberapa hari sebelum telepon gelap ini datang (Ya iyalah telepon gelap, wong jam 4 pagi). Nah, saya bareng temen - temen komunitas (yang di bawah marketing PR stasiun TV swasta itu) mau buat kegiatan nih, bertajuk #RamadhanKreatif, kita ada ide buat kegiatan baksos ke panti asuhan, tapi dikemas dengan acara ramah - tamah bareng komunitas2 yang ada di Medan. Trus kaaan...kita juga ada ajuin proposal acara ke salah satu “tokoh” yang ada di Medan, buat yaaaah ngertilah, minta bantuan dana tuh, dan ternyata: GAGAL! Mereka bilang waktunya terlalu mepet dan bla..bla..bla..
okeh, masuk ke kisah di subjudul di atas. Jadi, saya sedang terlelap di kamar. Tiba – tiba henpon berdering, sepintas saya liat itu nomornya kode area lokal Medan, tapi gak ngaruh juga sih, toh saya jawab juga.
“Halo...”

-----Nah, bagian setelah kata sapaan tersebut, gak bisa saya ceritakan di sini. Bukaaaan...bukan karena ada rahasia, menjaga nama baik, atau semacamnya. TAPI, karena saya gak inget sama sekali apa yang dia bilang. Soalnya beneran gak nyambung, gak ngeh, gak connect waktu baru jawab teleponnya-------

Jadi, beberapa menit di awal pembicaraan itu, bahkan saya belum nangkep: dia itu siapa, apa tujuannya nelpon, dia ngomong apa, dan...sesaat kemudian setelah nyawa saya benar – benar terkumpul, barulah saya ‘ngeh’ bahwa (ceritanya) si penelpon ini (yang ternyata penyiar radio yang usil itu) adalah orang kepercayaannya si “tokoh” tadi. Disitu dia bilang bahwa si “tokoh” itu bisa aja kasih dana ke kami, dengan syarat: nanti pas PEMILU, kami harus pilih dia, harus bisa memprovokasi orang buat pilih dia, bahkan harus bisa menyerang lawan – lawan politiknya dia. Anjriiiit....!!! serem banget gak sih? Pagi – pagi dapet telepon gituan. Lah saya? Politik aja gak ada ngerti – ngertinya, belum lagi gak connect mau ngomong apa. Deugh!
Belum selesai sampe situ, mereka juga bilang: “Kalo ketauan acara ini ngambil keuntungan dari dana yang kami kasih, kami bisa kenai hukuman pidana ya!”
Anjiiiirr...ini orang maunya apa siiih ?!@^)%#@%(}|+
Gelagepanmode: ON

Saya kalang – kabut tuh, panik. Alhasil saya cari jawaban ngeles,
“Saya akan bicarain ini dulu ke temen- temen ya Pak”
Dan ternyata dia jawab...
“Oh gak bisa dong, kita gak bisa lama – lama ni prosesnya mbak. Soalnya kemaren juga kan mbak Dita ada tinggalin nomor kontak ke kita...artinya kita bisa langsung contact mbak Dita aja dong kalo ada urusan apa -  apa,”

*mikir-mikir Iya juga yah, tapi WAIT...seinget saya, nomor kontak yang tertera di proposal tuh adalah nomor ketua dan wakil ketua dari komunitas. Trus, pihak yang nemuin Humas si “tokoh” itu ada...dua temen saya (yang salah satunya si penyiar ini). Lah, trus darimana mereka dapet nomor hp saya coba? Tapi ah, pemikiran saya itu masih kalah dengan kesibukan saya ketika mereka minta saya nyalain radio. (Asliii...amit2 kayak orang dihipnosis. Ieyouh..!)

Gak sampe situ aja, telepon diserahin ke penyiar satunya, yang ngakunya sebagai salah satu ‘fakir miskin’, tujuan baksos kami. Entah iseng demi apa, dia pake nanya:
“Mbak Dita....eghm...mbak Dita udah punya pacar belom?” -.-‘

Abis tu dia marah – marah, nantangin, dia bilang:
“Yakin kalian, kegiatan kalian itu bener – bener bisa bantu kami?”
Uwiedeeeh...apalagi maksud makhluk satu ini???
Dan lagi – lagi WAIT! Kok ada cerita – cerita fakir miskin? Perasaan kemaren tujuan baksos-nya tuh anak – anak panti dah, kok ada tema ‘fakir miskin’? Tapi lagi – lagi pikiran itu kalah sama kesibukan nyari headset buat nyalain radio di hp sebijik lagi nyooooh....
Setelah headset ditemukan, tercoloklah ke hp, nyalain radio, aktifin speaker, pindah ke channel yang diminta, dan...kaget demi gantengnya Tom Cruise setelah cerai...ada suara saya di sana! Asli, di situ sebenernya udah sadar (kalo saya dikerjain), pengen ketawa dan tereak “Sialan!” tapi, Ya Allah...dengan lugunya, ketika mereka bertanya:
“Udah nyala mbak radionya? Ada apa di situ?” saya malah jawab, “Ada saya...”

Oh I swear to God, that’s the most stupid-ridiculous respond I ever give!

Sontak mereka langsung ‘meledak’ ketawa terbahak – bahak lah mendengar keluguan saya yang sebijik itu, maaaann...
Dan terungkaplah sudah skenario kampret satu ini.
Ya ampuuunn..saya langsung gak bisa tidur abis itu, memikirkan ke-jenaka-an mereka dalam merencanakan ini.

Dan lagi, di sisi lain (saya lihat), hal ini udah beneran kayak skenario hipnosis yang penipuan2 itu loh. Ngerasa gak sih? Coba baca lagi deh dari atas... (berani bayar berapa lu Dit, nyuruh2 orang baca ulang?! | Ok, santai...santai...turunin parangnya...*kalem)

Iya loh, bayangin aja *kening berkerut*, kalian gak dikasih waktu buat mikir tuh, terus – terusan dicecar pertanyaan + perintah agar kalian mau melakukan apa yang mereka mau. Dalam kasus mini ini, nyalain radio contohnya. Sambil tetep mikir buat jawabin pertanyaan mereka, saya tetep sibuk tuh ngusahain buat bisa nyalain radio di hp saya.
Nah, jadi pelajaran juga buat kita kali ya? Lain kali kalo dapet telepon dari nomor gak dikenal, dan merasa apa yang dia bilang gak sesuai sama yang kalian pikir / kenyataan? BANTAH aja! Atau matiin sekalian, biar gak kepancing buat ngeladenin dia terus. Tuh!

Waw, sungguh suatu sisi positif yang bisa saya ambil dari keadaan yang mengejutkan ini yah? Ciyeaaalaahh. . . .

Haha
Dan satu lagi: kayaknya bisa deh mulai dari sekarang, yang suka nyalain hp waktu tidur, coba dimatiin aja deh. Biar lebih a.m.a.n. yep!


0 comments:

Post a Comment